Saturday, December 29, 2012

laman fascist

taip dan padam.

typical.

luahan perasaan malam malam.

aku menyampah melihat longgokan status berunsur islamik di laman sosial maya yang penulisnya mengharapkan longgokan like dan retweet semata-mata.

yang mana penulisnya sibuk bercanda soal keagamaan sedangkan dalam dakwahnya lebih banyak menghakimi berbanding membetulkan,yang lebih banyak memaki berbanding kesopanan,ataupun dalam kesopanan dakwah terselit perlian busuk terhadap mereka yang terpesong.

maafkan aku.

aku tahu aku bukan siapa siapa,tapi aku juga tahu,kita semua bukan tuhan.

yang aku rasa layak mengadili itu hanya tuhan,bukan kita.

untung kau,ada rupa semua,ada gaya penulisan lembut pencair hati wanita hatta mereka tunduk menyembah mengikut dogma dan pragmatis da'ie engkau.

mengagungkan ayat engkau yang indah,namun isinya perit bersulam perlian.

bukan berlian ya adik adik,maaf.

okay cukup.

i'm sorry if i've had offended any of you religious people,its not that i'm against your kind,just i was wondering,kalau nak berdakwah,bukankah harus ikhlas? bukan diselitkan gambar diri sendiri yang kononnya cantik dan kacak? dan juga promosi akan blog sendiri?

pada pendapat aku,keikhlasan is hidden behind the robe of anonymity.

like a black ant on a black stone.

kalau ikhlas,kenapa sibuk nak bercanda hal kebaikan?

bukankah kebaikan itu akan tersebar dengan sendiri kalau Dia redha?
kalau ingin sebarkan pun,tak perlulah untuk mempromosi nama sendiri.

riak takabur.

heh,so called islamic fascist.

maaf lagi sekali.

ya aku tahu aku tidak kuat agama,bukan calon lelaki idaman solehin sebagainya,tapi yang aku tahu,aku tidak cuba menjadi orang lain.

aku hanya mahu menulis.

kerana kadang kala,orang seperti aku,yang keep the world approximately at his median point.

ah rembelan orang muda,kau kisah apa kan?
chao.

2 comments:

Aiman Razif said...

can't agree more.
aku ni suku sakat jarang bukak blog. aku jumpa blog kau dkat blog sorg perempuan ni. blog kau memang best mcm dia ckp. keep on writing bro. :)

addin said...

oh thanks